Connect with us

Bontang

Basri Rase Bahas Strategi Pembangunan Ramah Lingkungan di Pekan Energi Internasional Malaysia

Published

on

BEKESAH.co, Bontang – Wali Kota Bontang Basri Rase hadiri pertemuan International Energy Week 2023 (IEW’23) di Sarawak, Malaysia, Selasa – Rabu, 13 – 14 Juni 2023. Mengusung tema Transitioning Towards A Net Zero Carbon Future atau Transisi Menuju Masa Depan Net Zero Carbon, acara bergengsi tersebut dihadiri dan dimoderatori Vice Presiden Corporate Services Petroleum Sarawak (Petros) Ismail Said dan dibuka Deputi Kementerian Energi dan Keberlanjutan Lingkungan Sarawak yang juga Ketua Penyelenggaran IEW 2023 Dr Haji Hazland Bin Abang Hipni, dilanjutkan sambutan Menteri Kedua Kementerian Perdagangan dan Industri Singapura Dr Tan See Leng, hadir pula Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Timur Dra. Sri Wahyuni, MPP selaku panelis dari Indonesia, Wali Kota Bontang Basri Rase, S.IP, M.Si, selaku Ketua Apeksi V Regional Kalimantan dan Wakil Wali Kota Malang Ir. H. Sofyan Edi Jarwoko.

Dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Pekan Energi Internasional itu, Wali Kota Bontang mendapatkan kesempatan menyampaikan pengalaman Kota Bontang dalam membangun “Green and Resilient City” pada roundtable focus on Indonesia. Bontang sebagai kota industri dan kota pesisir menghadapi beragam ancaman bencana seperti banjir kiriman maupun banjir rob, kebakaran hutan dan lahan hingga ancaman kegagalan industri. Basri mengatakan bencana banjir merupakan salah satu bencana yang paling sering terjadi di Kota Bontang. Hal ini disebebkan intensitas curah hujan yang semakin tinggi beberapa tahun terakhir terutama di bagian hulu serta pasang air laut yang secara frekuensi makin sering terjadi sebagai akibat dari perubahan iklim.

“Kondisi ini memberikan tantangan serta peluang bagi Kota Bontang untuk terus berinovasi dalam membangun kota yang aman dan tangguh dengan mengembangkan aksi-aksi dan perencanaan kota, sejalan dengan visi Kota Bontang 2021-2026, yakni terwujudnya Kota Bontang yang lebih Hebat dan Beradab serta misi Kota Bontang yang berkelanjutan yang layak huni, cerdas dan berwawasan lingkungan melalui pemantapan ekonomi, sosial budaya,
dan infrastruktur serta pelestarian lingkungan hidup,” kata Basri menjelaskan.

Baca Juga  Lowongan 2.052 Petugas Kesehatan Haji Dibuka hingga 31 Desember

Lebih lanjut Basri menjelaskan bahwa sebagai bentuk komitmen pengurangan risiko bencana, dalam setiap perencanaan dan kebijakan rencana tata ruang maupun perencanaan pembangunan, Pemerintah Kota Bontang selalu mengadopsi prinsip pembangunan keberlanjutan. Salah satu inovasi dalam mitigasi bencana adalah “Perawan RT” atau Peta Rawan Bencana berbasis RT, yang menyediakan informasi terkait lokasi rawan bencana dalam level RT serta jalur evakuasi berbasis geospasial.

“Selain upaya dan inovasi dalam mitigasi bencana, peningkatan kesadaran semua pihak terhadap bencana berbasis pentahelix (pemerintah, masyarakat, lembaga swadaya masyarakat/NGO, swasta/perusahaan, akademisi/pakar, dan media massa) juga tidak boleh dilupakan.” imbuhnya.

Advertisement

Diketahui, sebelumnya Wali Kota Bontang juga pernah menjadi salah satu pembicara pada forum Internasional bertajuk “Local Leaders Forum Towards Inclusive, Safe, Resilient dan Sustainable Cities Global Platform for Disaster Risk Reduction” di Bali pada 23 Mei 2022. Selain itu Kota Bontang
juga menjadi salah satu peserta mewakili Indonesia pada “Regional Workshop Training on Buiding Cities Resilience to Climate and Disaster Risk” yang berlangsung selama 4 hari di Bangkok dan diselenggarakan oleh Asian Institute of Technology (AIT), serta bekerjasama dengan United Nations Office for Disaster Risk Reduction (UNDRR), United Nations Development Programme (UNDP), International Federation of Red Cross and Red Crescent
Societies (IFRC), Local Governments for Sustainability (ICLEI), United Cities and Local Governments (UCLG), United Nations Office for Project Services (UNOPS), dan Educational Partnerships for Innovation in Communities (EPIC-N) serta didukung oleh Ministry of the Environment, Government of Japan (MoEJ). (kmf-lusy)

Dapatkan update informasi Bekesah.co seputar Bontang dan Kalimantan Timur dengan bergabung di Whatsap grup ini. Cukup klik link di bawah ini

https://chat.whatsapp.com/L4DcfLR9YvdDkNKiF2cCPG

Baca Juga  Catat Waktunya! 572.496 Formasi CPNS 2023 Dibuka September, Ini Penjelasannya