Connect with us

Mancanegara

Ngeyel Nggak Pakai Masker, Warga Filipina Ditembak Mati

Published

on

BEKESAH.co– Wabah virus corona telah menyebar ke seluruh dunia, banyak negara membuat peraturan untuk melakukan pencegahan.

Salah satu perturan tegas dilakukan oleh pemerintah Filipina, presiden Rodrigo Duterte telah mengungkapkan tak segan menembak mati warganya yang ngeyel diatur.

Dia mengatakan, daripada satu orang membuat masalah, lebih baik dia dikubur.

Tampaknya pernyataan itu bukan ancaman semata, karena menurut sebuah laporan sudah ada satu orang yang ditembak mati di Filipina.

Menukil Daily Mirror pada Senin (6/4/20) seorang pria ditembak mati setelah di marahi petugas kesehatan karena menolak menggunakan masker.

Pria berusia 63 tahun itu mengamuk, setelah diperingatkan oleh petugas kesehatan di kota Nasipit, di selatan negara itu.

Menurut keterangan pria tersebut diduga sedang mabuk, lapor Al Jazeera.

Saat diperingatkan pria tersebut mengambil sebuah sabit, dan mulai mengancam petugas, di pos pemeriksaan virus corona negara setempat.

Advertisement

“Tersangka sudah diperingatkan oleh petugas medis, karena tidak mengenakan masker,” kutip laporan itu.

“Tapi tersangka marah, dan mengucapkan kata-kata provokatif dan akhirnya menyerang personil dengan menggunakan sabit,” terangnya.

Seorang petugas polisi menembak mati dia setelah dilaporkan berusaha menenangkannya.

Kematian itu dilaporkan sebagai pembunuhan pertama terkait dengan virus corona di negara itu.

Sebelumnya presiden Rodrigo Duterte sudah memberikan peringatan keras melalui konferensi pers yang sudah tersiar ke masyarakat.

Dlam pidato yang disiarkan oleh televisi Filipina minggu lalu.

Rodrigo Duterte mengatakan, sangat penting bagi semua orang untuk bekerja sama dan mengikuti lagkah-langkah karantina di rumah.

Dia juga mengtakan, menyalahkan pekerjaan tenaga medis adalah kejahatan serius dan tidak akan ditoleransi.

“Ini semakin buruk, jadi sekali lagi saya memberi tahu Anda, betapa seriusnya masalah ini dan Anda harus mendengarkannya,” kata Duterte Rabu (1/4).

Advertisement

“Perintahku pada polisi militer, jika ada masalah dan ada kesempatan mereka melawan dan membahayakan nyawamu, tembak mereka sampai mati,” tambahnya.

“Apakah itu bisa dipahami? Mati, alih-alih menyebabkan masalah, aku akan menguburkanmu,” singkatnya.

Meski tindakannya dinilai tegas untuk mengatur orang-orang di tengah wabah virus corona, Amnesty Internasional itu  sangat mengkhawtirkan.

Meraka yang mengikuti laporan mengatakan hukuman tidak manusiawi juga diberlakukan bagi pelanggar karantina, mereka akan ditahan di kandang anjing, dan duduk berjam-jam dibawah sinar matahari.

Sementara itu di Filipina, sudah ada 3.660 kasus virus corona yang dikonfirmasi, jumlah kematiannya mencapai angka 414 orang.(*)

Sumber: Grid.id

Continue Reading
Advertisement

2022 © Bekesah.co