Connect with us

Headline

Penduduk Miskin di Kaltim Naik jadi 242.300 Jiwa

Published

on

Ilustrasi penduduk miskin

BEKESAH.co – Jumlah penduduk miskin di Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) berdasarkan pendataan Badan Pusat Statistik (BPS) pada September 2022 naik menjadi 242.300 jiwa, mengalami peningkatan sebanyak 9.170 jiwa ketimbang bulan yang sama tahun sebelumnya.

“Persentase penduduk miskin pada September 2022 sebesar 6,44 persen, naik 0,13 persen terhadap Maret 2022 dan meningkat 0,17 persen terhadap September 2021,” ujar Statistisi Ahli Muda sekaligus Ketua Tim Statistik Sosial BPS Kaltim Emmy Maksum di Samarinda, Senin.

Persentase penduduk miskin di daerah perkotaan pada September 2022 sebesar 4,97 persen, naik dari 4,80 persen pada Maret 2022, sedangkan persentase penduduk miskin di perdesaan pada September 2022 sebesar 9,71 persen, naik dari Maret 2022 yang sebesar 9,64 persen.

Baca juga:  Kemiskinan di Bontang Naik, Aswar ; Pemkot Kurang Kreatif

Jika dibandingkan dengan Maret 2022, maka jumlah penduduk miskin di perkotaan pada September 2022 naik sebanyak 5.390 orang, yakni dari 123.590 orang pada Maret 2022 menjadi 128.980 orang pada September 2022.

Sementara pada periode yang sama, jumlah penduduk miskin di kawasan perdesaan naik sebanyak 660 orang, dari 112.660 orang pada Maret 2022 menjadi 113.320 orang pada September 2022.

Bertambahnya jumlah warga miskin antara lain disebabkan oleh naiknya nilai garis kemiskinan, sementara pendapatan keluarga tidak bertambah, yakni garis kemiskinan pada September 2021 senilai Rp703.223 per kapita per bulan, sedangkan pada September 2022 menjadi Rp768.120 per kapita per bulan.

“Garis Kemiskinan pada September 2022 senilai Rp768.120 per kapita per bulan, dengan komposisi garis kemiskinan makanan Rp546.669 atau 71,17 persen, kemudian garis kemiskinan bukan makanan sebesar Rp221.451 atau sebesar 28,83 persen,” katanya.

Sedangkan jika dirinci perubahan garis kemiskinan pada September 2021 terhadap September 2022 adalah total naik 9,23 persen, terdiri atas garis kemiskinan makanan naik 10,26 persen dan garis kemiskinan bukan makanan naik 6,76 persen.

Advertisement

Sedangkan perubahan garis kemiskinan pada Maret 2022 terhadap September 2022 total naik sebesar 5,48 persen, terdiri atas garis kemiskinan makanan naik 6,38 persen dan garis kemiskinan bukan makanan naik 3,32 persen.

Pada September 2022, katanya, secara rata-rata rumah tangga miskin di Provinsi Kaltim memiliki 4,6 orang anggota keluarga, sehingga besarnya garis kemiskinan per rumah tangga miskin secara rata-rata senilai Rp3.571.758 per rumah tangga miskin per bulan.

“Garis Kemiskinan pada September 2022 senilai Rp768.120 per kapita per bulan, dengan komposisi garis kemiskinan makanan Rp546.669 atau 71,17 persen, kemudian garis kemiskinan bukan makanan sebesar Rp221.451 atau sebesar 28,83 persen,” katanya.

Sedangkan jika dirinci perubahan garis kemiskinan pada September 2021 terhadap September 2022 adalah total naik 9,23 persen, terdiri atas garis kemiskinan makanan naik 10,26 persen dan garis kemiskinan bukan makanan naik 6,76 persen.

Sedangkan perubahan garis kemiskinan pada Maret 2022 terhadap September 2022 total naik sebesar 5,48 persen, terdiri atas garis kemiskinan makanan naik 6,38 persen dan garis kemiskinan bukan makanan naik 3,32 persen.

Pada September 2022, katanya, secara rata-rata rumah tangga miskin di Provinsi Kaltim memiliki 4,6 orang anggota keluarga, sehingga besarnya garis kemiskinan per rumah tangga miskin secara rata-rata senilai Rp3.571.758 per rumah tangga miskin per bulan.

Continue Reading
Advertisement

2022 © Bekesah.co